Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Minggu, 05 Juli 2020

  • 09:36 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,08% terhadap Euro pada level 1,1248 USD/EUR.
  • 09:35 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,12% terhadap Poundsterling pada level 1,2438 USD/GBP.
  • 09:34 WIB. Oil - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 40,32 USD/barel.
  • 09:32 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 ditutup melemah 1,33% pada level 6.157.
  • 09:31 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,01% terhadap Yen pada level 107,51 JPY/USD.
  • 09:30 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.772 USD/troy ounce.

Kenapa AS Ngebet Borong Rudal S-400 Rusia? Terungkap Jawabannya

Kenapa AS Ngebet Borong Rudal S-400 Rusia? Terungkap Jawabannya

Baca Juga

WE Online, Moskow -

Baru-baru ini jagad militer dunia dikagetkan dengan keinginan negara Adi Daya Amerika Serikat (AS) yang ingin membeli sistem peluncur rudal tercanggih buatan Rusia, S-400 Triumph. 

Tidak tanggung-tanggung, Amerika seperti menjilat ludahnya sendiri, karena selama ini AS diketahui membuat regulasi peraturan perundang-undangan yang mengancam akan memberikan sanksi kepada negara-negara lain yang membeli alat sistem pertahanan dari negara Rusia yang disebut Countering America's Adversaries Trhrough Sanctions Act (CAATSA).

Baca Juga: Tegas Senator Republik: AS Sangat Bisa Boyong Rudal S-400 Rusia

Keinginan AS memiliki sistem peluncur rudal teranyar buatan Rusia itu diketahui setelah salah satu Anggota Senator dari Partai Republik yang mengusulkan akan mengamandemen Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2021 yang dapat memungkinkan Washington untuk membeli perlengkapan melalui anggaran pengadaan Angkatan Darat AS di masa mendatang.

Entah apa alasan AS sangat nafsu memiliki sistem peluncur jarak jauh S-400 buatan Rusia yang kini tengah diminati banyak negara-negara maju itu. Yang pasti, jauh sebelum keinginan AS memiliki S-400 ini terungkap, sejumlah negara sudah teken kontrak untuk melakukan pembelian S-400 dengan Rusia, diantaranya adalah, Turki, Irak, India, China, Arab Saudi, dan Mesir. 

Kecanggihan S-400 Triumph Menyihir AS

Sistem peluncur rudal S-400 Triumph yang dikenal sebagai sistem senjata rudal anti pesawat generasi terbaru ini dikembangkan oleh pabrikan asal Rusia, Almaz Central Design Bureau. Rudal S-400 ini merupakan pengembangan dari keluarga S-200 dan S-300. 

Sistem peluncur rudal S-400 ini menggunakan empat jenis rudal baru. Rudal yang pertama yang dipasang pada sistem ini adalah 48N6DM (48N6E3). Rudal 48N6DM ini memiliki jangkauan hingga 250 km.  

Selain itu, S-400 juga dapat digunakan untuk meluncurkan rudal 40N6 yang memiliki jangkauan hingga 400 km, dan diklaim menggunakan radar hooming aktif untuk mencegat target udara pada jarak yang lebih jauh. Dengan demikian S-400 ini diyakini dapat menghadang target-target udara baik itu rudal maupun pesawat yang memiliki kecepatan di atas rata-rata di udara. 

Partner Sindikasi Konten: Viva

Tag: Rusia, Rudal S-400, Amerika Serikat (AS)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Sindonews

loading...

Recommended Reading