Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Sabtu, 04 Juli 2020

  • 09:36 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,08% terhadap Euro pada level 1,1248 USD/EUR.
  • 09:35 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,12% terhadap Poundsterling pada level 1,2438 USD/GBP.
  • 09:34 WIB. Oil - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 40,32 USD/barel.
  • 09:32 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 ditutup melemah 1,33% pada level 6.157.
  • 09:31 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,01% terhadap Yen pada level 107,51 JPY/USD.
  • 09:30 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.772 USD/troy ounce.

Loh Loh, Kapal Selam China Bakal Bermanuver di Laut Indonesia?

Loh Loh, Kapal Selam China Bakal Bermanuver di Laut Indonesia?

Baca Juga

WE Online, Jakarta -

Pernyataan Sekretaris Negara Amerika Serikat Mike Pompeo dalam konferensi virtual Forum Brussels pada 25 Juni lalu yang menyebutkan Indonesia dan negara-negara lainnya di Asia berada dalam ancaman Partai Komunis China mungkin bukanlah isapan jempol belaka.

Pernyataan itu merupakan warning bagi seluruh negara yang berada di sekitar Laut China Selatan dan Samudera Hindia, khususnya bagi Indonesia. Karena Indonesia yang berada berbatasan langsung dengan Laut China Selatan akan menjadi jalur alternatif bagi Angkatan Laut China untuk mendukung upaya invansi yang dilakukan oleh Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) untuk menghadapi India di Lembah Galwan. 

Baca Juga: Hah, Indonesia Kini dalam Bahaya Partai Komunis China?

VIVA Militer : Kapal Selam China

Pergerakan armada tempur China diperkirakan akan melintasi Indonesia untuk merambat masuk ke Samudera Hindia hingga merangsek masuk ke India.

Pengamat intelijen pertahanan laut Open Source Intelligence (OSINT) H.I. Sutton menyatakan, salah satu yang hari ini tengah diperhitungkan oleh dunia adalah arah pergerakan kapal selam (submarine) China yang diprediksi akan melintasi Indonesia melalui Selat Sunda atau Selat Lombok untuk masuk ke wilayah pertahanan India melalui Samudera Hindia.

"Area kunci dari operasi di masa depan mungkin adalah Samudra Hindia. Kapal selam Cina khususnya dapat memiliki dampak strategis jika mereka menjelajahi perairan itu. Dari sudut pandang Cina, ini akan melindungi jalur laut vital yang akan rentan dalam perang apa pun," kata HI Sutton dikutip dari Forbes, Rabu (1/7/2020).

Menurut Sutton, saat ini kekuatan militer dunia mungkin fokus di Laut China Selatan, karena Beijing telah membuat klaim teritorial yang cukup luas di wilayah itu. Banyak kalangan tidak memprediksi kemungkinan kekuatan armada laut China masuk ke Teater Samudera Hindia. 

Namun bagi India, ancaman itu tampak sangat nyata. Karena kapal selam China tercatat telah melakukan panggilan pelabuhan di Pakistan dan Sri Lanka dalam beberapa tahun terakhir. Sehingga tidak menutup kemungkinan China akan mengerahkan kapal selamnya untuk memperkuat pasukan militer PLA yang saat ini tengah berada di sepanjang Line of Actual Control (LAC), Ladakh, Lembah Galwan.

Hanya saja, Sutton mengatakan, kapal selam China baru dapat melintasi Indonesia menuju Samudera Hindia lewat Selat Malaka jika dalam masa damai. Karena ketika kapal selam China masuk ke perairan Indonesia dia harus muncul ke permukaan perairan Indonesia. 

"China mungkin masih melakukannya untuk mengirim pesan, tetapi itu adalah utilitas terbatas dalam pengaturan operasional di mana kapal selam ingin menyembunyikan keberadaan mereka," papar Sutton.

Partner Sindikasi Konten: Viva

Tag: Militer China, Militer India, Konflik Perbatasan Negara, Kapal selam

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Sindonews

loading...

Recommended Reading