Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Minggu, 05 Juli 2020

  • 09:36 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,08% terhadap Euro pada level 1,1248 USD/EUR.
  • 09:35 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,12% terhadap Poundsterling pada level 1,2438 USD/GBP.
  • 09:34 WIB. Oil - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 40,32 USD/barel.
  • 09:32 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 ditutup melemah 1,33% pada level 6.157.
  • 09:31 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,01% terhadap Yen pada level 107,51 JPY/USD.
  • 09:30 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.772 USD/troy ounce.

Awas, Ilmuwan Temukan Virus Flu Baru yang Berpotensi Jadi Pandemi

Awas, Ilmuwan Temukan Virus Flu Baru yang Berpotensi Jadi Pandemi

Baca Juga

WE Online, Beijing -

Para ilmuwan di China telah mengidentifikasi flu jenis baru yang berpotensi menjadi pandemi. Menurut mereka, flu yang baru-baru ini muncul dibawa oleh babi, tetapi dapat menginfeksi manusia.

Para peneliti khawatir bahwa virus itu dapat bermutasi lebih lanjut sehingga dapat menyebar dengan mudah dari orang ke orang, dan memicu wabah global.

Baca Juga: TikTok Jadi Aplikasi Nomor 1 Milik China yang Di-banned India

Meskipun ini bukan masalah langsung, para peneliti mengatakan virus itu memiliki "semua ciri" yang sangat disesuaikan untuk menginfeksi manusia dan membutuhkan pemantauan ketat. Selain itu, karena jenis flu ini tergolong baru, orang bisa memiliki sedikit atau tanpa kekebalan terhadap virus tersebut.

Dalam tulisan di jurnal Prosiding National Academy of Sciences para ilmuwan menyebutkan bahwa tindakan untuk mengendalikan virus pada babi, dan pemantauan ketat terhadap pekerja industri babi, harus segera diimplementasikan.

Jenis influenza baru yang buruk adalah salah satu dari ancaman penyakit teratas yang diwaspadai para ahli, bahkan ketika dunia berusaha untuk mengakhiri pandemi virus corona saat ini.

Pandemi flu terakhir yang dihadapi dunia, wabah flu babi pada 2009 yang dimulai di Meksiko, tidak begitu mematikan daripada yang ditakutkan pada awalnya. Ini sebagian besar karena banyak orang yang lebih tua memiliki kekebalan terhadapnya, mungkin karena kemiripannya dengan virus flu lain yang telah beredar selama bertahun-tahun. sebelum.

Virus flu babi yang disebut A/H1N1pdm09 itu, saat ini tercakup oleh vaksin flu tahunan untuk memastikan orang terlindungi.

Jenis flu baru yang telah diidentifikasi di China mirip dengan flu babi 2009, tetapi dengan beberapa perubahan baru. Sejauh ini, itu tidak menimbulkan ancaman besar, tetapi Prof Kin-Chow Chang dan rekan-rekan yang telah mempelajarinya, mengatakan itu adalah salah satu yang harus diawasi.

Partner Sindikasi Konten: Okezone

Tag: Flu Babi

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Istimewa

loading...

Recommended Reading