Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Senin, 06 Juli 2020

  • 13:20 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.774 USD/troy ounce.
  • 11:31 WIB. IHSG - IHSG menguat 0,43% di akhir sesi I.

Ini Baru Namanya Pancasila, Fadli Zon: Terpujilah Rakyat Aceh!

Ini Baru Namanya Pancasila, Fadli Zon: Terpujilah Rakyat Aceh!

Baca Juga

WE Online, Jakarta -

Nelayan Aceh Utara jadi perhatian karena aksi simpati terhadap pengungsi muslim Rohingya yang terkatung-katung di lautan. Meski pemerintah Aceh menolak masuk etnis Rohingya, tapi para nelayan daerah Serambi Mekkah itu tetap mau menolong dan menampung imigran dari Rakhine itu.

Apresiasi terhadap nelayan Aceh disampaikan Anggota DPR, Fadli Zon. Wakil Ketua Umum DPP Gerindra itu memuji rakyat Aceh yang simpati dengan menyelamatkan muslim Rohingya.

Baca Juga: Balada BPIP: Yudian Wahyudi Menghilang, Pembubaran Lantang Disuarakan!

"Terpujilah rakyat Aceh yg menyelamatkan pengungsi Rohingya, meskipun ada penentangan dr aparat setempat," tulis Fadli di akun Twitternya, @fadlizon yang dikutip pada Minggu, 28 Juni 2020.

Dia menyampaikan aksi bantuan rakyat Aceh itu sebagai bagian pengalaman Pancasila sila kedua. "Inilah pengamalan sila kedua Pancasila: “Kemanusiaan yang adil dan beradab,” tutur Fadli 

Sebelumnya, sejumlah media asing memberitakan aksi heroik nelayan Aceh Utara pada Kamis, 26 Juni 2020. Mereka membantu hampir 100 orang imigran Rohingya yang terkatung-katung dengan perahu di lepas pantai Indonesia.

Baca Juga: Awas! Kalau Polisi Tak Ungkap Oknum Pembakar Bendera, Fraksi PDIP Mengancam: Kami Akan...

Imigran asal Rakhine ini dalam kondisi memprihatinkan. Dikutip laporan Aljazeera, sekitar 94 orang etnis Rohingya dilarang masuk daratan Indonesia termasuk Aceh. Larangan ini karena kekhawatiran akan penyebaran virus Corona (Covid-19).

Namun, nelayan Aceh yang melihat kondisi etnis Rohingya langsung gerak cepat menjemput dengan perahu dan mengajak mereka berlabuh di bibir pantai.

"Ini murni karena alasan kemanusiaan," kata salah seorang nelayan Aceh, Aples Kuari.

Salah satu alasannya karena sejumlah perempuan imigran Rohingya itu dalam kondisi hamil. Kondisi memprihatinkan itu ditambah dengan terdampak di tengah laut.

"Kami sedih melihat anak-anak dan wanita hamil terdampar di laut," ujar Aples.

Partner Sindikasi Konten: Viva

Tag: Fadli Zon, pancasila, Muslim Rohingya, Aceh

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Lestari Ningsih

Foto: Sufri Yuliardi

loading...

Recommended Reading