Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Rabu, 08 Juli 2020

  • 09:21 WIB. Bursa - Indeks Nasdaq ditutup negatif 0,86% pada level 10.343.
  • 09:20 WIB. Oil - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 40,56 USD/barel.
  • 09:19 WIB. Oil - Harga acuan Brent diperdagangkan pada level 42,98 USD/barel.
  • 09:19 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,01% terhadap Euro pada level 1,1275 USD/EUR.
  • 09:18 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,08% terhadap Poundsterling pada level 1,2552 USD/GBP.
  • 09:16 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng dibuka negatif 0,13% pada level 25.943.
  • 09:15 WIB. Bursa - Indeks Dow Jones ditutup negatif 1,51% pada level 25.890.
  • 09:14 WIB. Bursa - Indeks KOSPI dibuka negatif 0,35% pada level 2.156.
  • 09:14 WIB. Bursa - Indeks Nikkei dibuka positif 0,04% pada level 22.624.
  • 09:13 WIB. Bursa - Indeks Shanghai dibuka menguat 0,61% pada level 3.365.
  • 09:12 WIB. Bursa - Indeks S&P 500 dibuka melemah 1,08% pada level 3.145.
  • 09:11 WIB. Bursa - Indeks Straits Times dibuka positif 0,35% pada level 2.670.
  • 09:09 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 ditutup negatif 1,53% pada level 6.189.
  • 09:06 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,11% terhadap Yuan pada level 7,02 CNY/USD.
  • 09:03 WIB. Valas - Rupiah dibuka menguat 0,31% terhadap Dollar AS pada level 14.395 IDR/USD.

Atas Perintah Bu Mega, Ratusan Kader PDIP Perkuat Barisan dan Tak Lupa Berdoa Agar Pelaku....

Atas Perintah Bu Mega, Ratusan Kader PDIP Perkuat Barisan dan Tak Lupa Berdoa Agar Pelaku....

Baca Juga

WE Online, Jakarta -

Ketua DPC PDIP Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, Joko Purnomo, mendoakan pelaku pembakaran bendera parpolnya saat demo menolak RUU Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) di Jakarta agar insyaf dan tak mengulangi lagi perbuatannya. Joko mengatakan, kader PDIP di Kabupaten Bantul akan mematuhi perintah dari Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri, dalam merespons kasus pembakaran bendera.

"Kami mendoakan semoga mereka-mereka yang saat ini melakukan hal-hal seperti itu, ya semoga bisa berpikir ulang dan tidak mengulangi hal-hal yang menurut saya kurang pas dilakukan sebagai bangsa Indonesia," kata Joko, dalam keterangannya yang diterima di Jakarta, Sabtu (27/6/2020).

Baca Juga: Bakar Bendera saat Demo RUU HIP, Kader PDIP: Pancasilanya di Mana?

Sejalan dengan perintah Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri, Joko mengatakan ratusan kader pada Sabtu hari ini juga berkumpul dengan mengikuti protokol COVID-19 untuk berkonsolidasi serta melaksanakan aksi pawai bendera.

"Kami memperkokoh dan memperkuat barisan sampai tingkat bawah sesuai perintah Ibu Ketua Umum Ibu Megawati Soekarnoputri," kata Joko.

Aksi tersebut, katanya, dilaksanakan dengan tetap menjalankan disiplin kesehatan sesuai dengan protokol Covid-19, dengan bergerak ke arah Lingkar Selatan, Bantul, Yogyakarta. Dia menjelaskan massa kembali berkumpul untuk memperkuat konsolidasi di kantor DPC PDIP Kabupaten Bantul. 

Joko tak membantah bila kejadian pembakaran bendera partainya di Jakarta benar-benar menyinggung perasaan para kader PDIP seluruh Indonesia sehingga kader justru ingin menunjukkan sikap serta bukti bahwa semuanya tetap fokus dan setia kepada perintah Ketua Umum Megawati Soekarnoputri.

Baca Juga: Megawati vs Prabowo di Pilpres 2024?

Pihaknya menyayangkan aksi pembakaran tersebut, apalagi sampai berusaha menuduh PDIP sebagai partai komunis, padahal sudah jelas Indonesia adalah negara yang mengakui agama dan semua penduduk Indonesia beragama.

Bahkan, katanya, hukum negara juga dipengaruhi serta bersandingan dengan moral agama. Konsolidasi juga dilakukan oleh Satuan Petugas (Satgas) DPC PDIP Kota Yogyakarta dengan menggelar apel siaga dan pengibaran bendera di rumah masing-masing.

Ketua DPC Eko Suwanto mengatakan kader partai juga mengibarkan bendera partai di rumahnya masing-masing. Eko mengatakan pihaknya juga membuat laporan resmi ke Polda DIY berkaitan dengan akun-akun yang menebar kebencian dan fitnah, dan juga mengawal proses hukumnya.

Kegiatan dipadukan dengan aksi pelayanan rakyat dalam mencegah dan menangani Covid-19, seperti program penyemprotan disinfektan, membagikan masker, faceshield, hingga membagikan jamu dan menanam tanaman buah.

"Sesuai dengan perintah harian Ketua Umum Ibu Megawati Soekarnoputri, PDI Perjuangan Kota Yogyakarta telah bergerak membela harkat dan martabat partai. Kader partai di daerah mendukung proses hukum bagi pelaku dan penanggung jawab aksi demo di Jakarta," ujar Eko.

Sementara itu, Wakil Ketua DPC PDIP Kota Yogyakarta, Subagyo, menambahkan bahwa pihaknya menilai pembakaran bendera partai oleh sekelompok oknum yang tidak bertanggung jawab telah mencoreng prinsip-prinsip demokrasi.

Seluruh elemen kader partai, kata dia, tidak rela jika ada pihak luar yang bertindak di luar batas, melecehkan PDIP yang sah secara konstitusional telah mendapatkan kepercayaan rakyat, yakni dipilih dalam pemilihan umum 2014 dan 2019, termasuk menjadi partai pengusung Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

"Kami tidak ingin ada pihak yang seenaknya melakukan provokasi, mereka yang buat kegaduhan harus bertanggung jawab," tegasnya.

Partner Sindikasi Konten: Republika

Tag: Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Parpol, Megawati Soekarnoputri, Partai Politik, RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Lestari Ningsih

Foto: Antara/Fikri Yusuf

loading...

Recommended Reading