Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Jum'at, 03 Juli 2020

  • 16:07 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng ditutup menguat 0,99% pada level 25.373.
  • 16:07 WIB. Bursa - Indeks KOSPI ditutup menguat 0,80% pada level 2.152.
  • 16:06 WIB. Bursa - Indeks Nikkei ditutup positif 0,72% pada level 22.306.
  • 16:06 WIB. Bursa - Indeks Shanghai ditutup menguat 2,01% pada level 3.152.
  • 16:05 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup positif 0,59% pada level 2.652.
  • 16:04 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 dibuka negatif 0,40% pada level 6.215.
  • 16:04 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,01% terhadap Yuan pada level 7,06 CNY/USD.
  • 16:03 WIB. Valas - Rupiah ditutup melemah 1,01% terhadap Dollar AS pada level 14.522 IDR/USD.

DPR Kasih Lampu Hijau buat Jokowi untuk Urusi Masalah di ASEAN, Apa Itu?

DPR Kasih Lampu Hijau buat Jokowi untuk Urusi Masalah di ASEAN, Apa Itu?

Baca Juga

WE Online, Jakarta -

Anggota Komisi I DPR Abdul Kadir Karding menilai gagasan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk membuka konektivitas secara terbatas di kawasan ASEAN sebagai upaya untuk mempercepat pemulihan dampak ekonomi akibat pandemi COVID-19.

"Gagasan Pak Jokowi tersebut sangat brilian karena memang dalam kondisi seperti saat ini, hal yang paling mungkin dilakukan adalah dengan membangun kerja sama-kerja sama antarnegara," ujar Karding dihubungi, Jumat (26/6/2020).

Baca Juga: Ingat Nih Wejangan Sekjen ASEAN: Solidaritas Negara Anggota Penting di Masa Pandemi

Karding mengatakan, untuk komunitas ASEAN kalau gagasan Jokowi itu bisa diwujudkan maka akan membantu pemulihan kesehatan, sekaligus pemulihan ekonomi. "Dalam jangka panjang itu juga akan mengantisipasi gejolak sosial dan politik karena dampak COVID-19," katanya.

Dikatakan Politikus PKB ini, ASEAN termasuk pasar yang besar dan menjadi salah satu pusat produksi kebutuhan-kebutuhan dasar. Kerja sama di bidang traveling, kesehatan, perdagangan dan juga e-commerce diyakini bakal sangat membantu percepatan pemulihan masing-masing negara di kawasan ASEAN.

Di samping itu, kata Karding, dunia secara umum juga menghitung ASEAN, khususnya Indonesia sebagai kekuatan ekonomi dan sosial regional.

"Tinggal apa-apa yang mau dibuka karena kita tidak mungkin menyerah pada keadaan. Kita harus berbuat sesuatu. Kalau tidak maka yang terjadi bukan hanya krisis ekonomi dan kesehatan, tapi juga akan terjadi gejolak sosial dan politik ke depan, terutama pada 2021-2022 itu baru akan terasa sehingga harus ada antisipasi. Jadi menurut saya gagasan Pak Jokowi itu luar biasa bagus," tuturnya.

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Tag: Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Abdul Kadir Karding, Joko Widodo (Jokowi), Association of Southeast Asian Nations (ASEAN)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto

loading...

Recommended Reading