Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Jum'at, 03 Juli 2020

  • 16:07 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng ditutup menguat 0,99% pada level 25.373.
  • 16:07 WIB. Bursa - Indeks KOSPI ditutup menguat 0,80% pada level 2.152.
  • 16:06 WIB. Bursa - Indeks Nikkei ditutup positif 0,72% pada level 22.306.
  • 16:06 WIB. Bursa - Indeks Shanghai ditutup menguat 2,01% pada level 3.152.
  • 16:05 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup positif 0,59% pada level 2.652.
  • 16:04 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 dibuka negatif 0,40% pada level 6.215.
  • 16:04 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,01% terhadap Yuan pada level 7,06 CNY/USD.
  • 16:03 WIB. Valas - Rupiah ditutup melemah 1,01% terhadap Dollar AS pada level 14.522 IDR/USD.

Media Asing Sarankan RI PSBB Lagi, Kalau Gak Korban Akan Lebih Banyak

Media Asing Sarankan RI PSBB Lagi, Kalau Gak Korban Akan Lebih Banyak

Baca Juga

WE Online, Jakarta -

Sebuah artikel yang dimuat media Australia yang cukup ternama, Sydney Morning Herald (SMH), mengkritik penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia. Indonesia bahkan disebut berpotensi menjadi hotspot Covid-19 selanjutnya.

Dalam artikel berjudul Indonesia: The World's Next Coronavirus Hotspot is Emerging Next Door, disebutkan bahwa ketika negara-negara lain di Asia Tenggara mulai berhasil meratakan kurva infeksi Corona. Indonesia justru telah kalah dalam pertempuran melawan Covid-19.

Disebutkan bahwa Pemerintah RI menunjukkan beberapa tanda akan mengambil keputusan sulit yang diperlukan untuk menekan laju infeksi yang tumbuh dengan cepat. Selain itu, ketika perhatian dunia difokuskan pada Amerika Serikat, India, Rusia, dan Brasil yang mencatat angka infeksi harian hingga puluhan ribu, namun Indonesia malah di bawah radar.

Baca Juga: Pilih Nyawa atau Ekonomi, Gugus Tugas: Ibarat Makan Buah Simalakama

"Selama 8 dari 10 hari terakhir, Indonesia mencatat lebih dari 1.000 infeksi baru setiap hari dan para ahli epidemiologi khawatir jumlah kasus bisa melewati angka 60 ribu. Yang jauh lebih memprihatinkan adalah tingkat pengujian yang sangat rendah dan tingkat kematian yang tinggi," tulis artikel tersebut.

Situs web Worldometer mencatat Rusia berada di peringkat ke-18 dunia yang melakukan 107.445 tes per 1 juta orang, AS berada di urutan ke-27 dengan 80.750 tes per 1 juta orang, Brasil berada di urutan ke-108 dengan 11.302 tes per 1 juta, dan India berada di urutan ke-138 dengan 4.530 tes per satu juta orang.

"Indonesia mendekam di peringkat ke-163, hanya melakukan 2.193 tes per satu juta orang. Kamis lalu, RI mencatat 1.331 infeksi baru dari hanya 10.381 orang yang diuji. Itu adalah tingkat infeksi hampir 13 persen," ditulis dalam artikel itu.

Partner Sindikasi Konten: Viva

Tag: COVID-19, Virus Corona

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Rosmayanti

Foto: Sufri Yuliardi

loading...

Recommended Reading