Mengenal Kelompok Milisi Kongo Haus Darah yang Bunuh Prajurit TNI

Mengenal Kelompok Milisi Kongo Haus Darah yang Bunuh Prajurit TNI Foto: Reuters/Kenny Katombe

Selama tiga tahun terakhir (2017-2019), Pasukan Demokrat Sekutu (ADF) telah menjadi kelompok pemberontak paling aktif dan keras Republik Demokratik Kongo (DRC) --suatu kehormatan yang meragukan saat banyak kelompok pesaing.

Seperti dikutip Warta Ekonomi dari IISS.Org, kelompok ADF dianggap bertanggung jawab atas kematian sedikitnya 249 orang pada 2018 lalu. Kelompok itu mungkin secara tidak langsung membunuh lebih banyak orang dengan mengganggu upaya bantuan Ebola yang sudah tegang di Kivu Utara.

Baca Juga: Ternyata Milisi Bersenjata Kongo yang Eksekusi Prajurit TNI Dikenal Sadis

Meskipun telah menarik banyak perhatian karena keyakinan jihadisnya yang nyata, ADF tetap menjadi salah satu kekuatan pemberontak yang paling sulit dipahami di negara itu.

Selama bertahun-tahun, mereka tetap tak terlihat, menyatu dengan konflik bersenjata di bagian timur DRC dan, sebagian besar, membuat warga sipil keluar dari serangannya.

Pada akhir 2013 taktiknya berubah, dan kelompok itu mulai melakukan serangan massal yang mengerikan terhadap penduduk sipil wilayah Beni di Kivu Utara. Tapi seberapa 'jihadis' ADF?

Berasal dari Uganda

ADF pertama kali dibentuk pada tahun 1995, dari kemitraan yang tidak biasa antara unsur-unsur radikal sekte Muslim Tabliq Uganda dan sekelompok pejuang Bakonjo yang tersisa dari gerakan Rwenzururu yang memisahkan diri, yang menamakan diri mereka sebagai Tentara Nasional untuk Pembebasan Uganda (NALU).

Apa yang mereka tidak miliki dalam kesamaan ideologis, Tabliqs dan NALU dibuat untuk saling menguntungkan. Faksi Tabliq dipimpin oleh seorang mualaf muda yang radikal bernama Jamil Mukulu, yang telah dididik di Arab Saudi, dan dilatih di kamp-kamp militan di Afghanistan dan Pakistan. Sebagian berkat koneksi Mukulu, Tabliqs dapat memperoleh dana yang cukup besar dari para pendukung internasional gerakan Islam, dan dari Sudan.

Bakonjo adalah kerabat Uganda dari Banande Kongo. Bahasa dan budaya mereka hampir identik, dan mereka hanya dipisahkan oleh perbatasan kolonial pada awal abad kedua puluh.

Dengan kontrol yang nyaris monopoli atas perbatasan Uganda-Kongo dan perdagangan menguntungkan yang melewatinya, orang-orang Konjo-Nande menawarkan pengetahuan lokal kepada Tabliq dan perlindungan yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup di wilayah perbatasan.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini