Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Sabtu, 04 Juli 2020

  • 09:36 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,08% terhadap Euro pada level 1,1248 USD/EUR.
  • 09:35 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,12% terhadap Poundsterling pada level 1,2438 USD/GBP.
  • 09:34 WIB. Oil - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 40,32 USD/barel.
  • 09:32 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 ditutup melemah 1,33% pada level 6.157.
  • 09:31 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,01% terhadap Yen pada level 107,51 JPY/USD.
  • 09:30 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.772 USD/troy ounce.

Jokowi Terjunkan Militer Buat Tangani Covid-19, DPR: Gak Usah Khawatirlah, Indonesia Kan Bukan...

Jokowi Terjunkan Militer Buat Tangani Covid-19, DPR: Gak Usah Khawatirlah, Indonesia Kan Bukan...

Baca Juga

WE Online, Jakarta -

Ketua Komisi I DPR, Meutya Hafid, mengatakan bahwa pelibatan TNI dalam penerapan kebijakan tatanan normal baru atau new normal tidak berarti bahwa supremasi sipil tergantikan oleh militer.

Puncak kepemimpinan penerapan kebijakan tatanan normal baru (new normal), tetap berada di tangan pemerintah sipil. Oleh karena itu, pelibatan TNI tidak perlu dikhawatikan.

Menurut Meutya, posisi TNI dalam hal penerapan tatanan normal baru hanya membantu pemerintah, khususnya pemerintah daerah dan Polri dalam menegakkan disiplin kepatuhan terhadap protokol kesehatan di masyarakat guna mencegah penyebaran Covid-19.

Baca Juga: Jangan Gagal Paham, Ini Lho New Normal Menurut Pemerintah

“Pelibatan TNI dalam new normal harus dilihat secara menyeluruh dalam upaya penanganan wabah Covid-19,” kata Meutya kepada wartawan, Sabtu (6/6/2020).

Politikus Partai Golkar itu menjelaskan, TNI pada dasarnya sudah dilibatkan bahkan jauh sebelum rencana penerapan tatanan normal baru. Misalnya, saat penjemputan WNI di Wuhan, China dan tugas-tugas lainnya. 

“TNI sudah dilibatkan sejak awal-awal merebaknya pandemi Covid-19 yakni dalam evakuasi pelajar Indonesia yang terjebak lockdown di Kota Wuhan, Tiongkok, serta dalam distribusi alkes ke berbagai daerah di Indonesia,” tuturnya.

Baca Juga: Polisi Bilang PSBB Rupanya Bikin Aksi Perampokan di Jakarta Meningkat Tajam

Secara konsitusi, lanjut Meutya, pelibatan TNI dalam new normal juga sudah sesuai dengan undang-undang yang berlaku, seperti termaktub dalam UU Nomor 34 Tahun 2004 Pasal 7 Ayat 2 b terkait tugas pokok TNI dalam operasi militer selain perang (OMSP). Karena itu, tidak perlu lagi ada kekhawatiran soal pelibatan TNI ini.

“Saya kira tidak perlu ada kekhawatiran soal pelibatan TNI. Indonesia bukanlah satu-satunya negara yang melibatkan militernya dalam penanganan wabah Covid-19. Negara-negara barat yang demokratis seperti Inggris dan Italia juga melibatkan militernya dalam penanganan pandemi Covid-19,” tandasnya.

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Tag: Tentara Nasional Indonesia (TNI), COVID-19, The New Normal, Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Partai Golongan Karya (Golkar)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Lestari Ningsih

Foto: Antara/M Risyal Hidayat

loading...

Recommended Reading