Mobil PCR yang Bikin Risma Marah Besar Akhirnya Beroperasi di Surabaya

Mobil PCR yang Bikin Risma Marah Besar Akhirnya Beroperasi di Surabaya Foto: Sufri Yuliardi

Mobil laboratorium polymerase chain reaction (PCR) bantuan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akhirnya beroperasi di Kota Surabaya. Tepatnya di Gelanggang Olahraga (GOR) Pancasila, Jalan Padmosusastro, Sabtu (30/5/2020).

Keberadaan mobil PCR ini untuk perluasan penanganan kasus COVID-19 di Kota Pahlawan. Sejak pukul 10.00 WIB, mobil dan belasan petugas melayani test swab sekitar 300 warga Surabaya. Warga ini terdiri dari Orang Dalam Pengawasan (ODP), Orang Tanpa Gejala (OTG), Pasien Dalam Pengawasan (PDP) serta Orang Dalam Resiko (ODR).

Berdasar pantauan di lapangan, terlihat belasan petugas mengenakan baju hazmat mengatur para warga yang datang. Dengan menerapkan protokol social distancing. Warga dipanggil secara bergiliran untuk menuju mobil PCR dan dilakukan test swab.

Para warga ini sempat kecewa lantaran mundurnya jadwal pemeriksaan swab yang sedianya digelar pada hari Jumat (29/5/2029) kemarin. Karena mobil PCR bantuan BNPB dialihkan ke daerah lain. Warga terpaksa menunda pemeriksaan.

Baca Juga: Menurut Risma, 50% Pasien Covid-19 di RS Surabaya Bukan Warganya

Pengalihan itulah yang membuat Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini marah besar. Video ekspresi kekesalan Risma, panggilan Tri Rismaharini beredar luas di jagad dunia maya.

Budi Santoso (35) warga dari kelurahan Gading Surabaya  mengaku lega dengan adanya tes swab ini. Dia mengaku datang ke GOR Pancasila untuk mengantarkan neneknya yang sebelumnya dinyatakan reaktif saat menjalani rapid test.

"Lebih cepat lebih baik. Biar kita sebagai keluarga tidak was-was. Belum lagi dengan tetangga," jelasnya.

Terkait perseteruan antara Gubernur Jatim dan Wali Kota Surabaya terkait insiden pengalihan mobil PCR kemarin, warga ini mengaku geram pasalnya nasib masyarakat dipertaruhkan.

"Iya saya juga dengar di berita sampai Bu Risma (Wali Kota Surabaya) marah-marah. Saran saya sudahi yang gitu-gitu. Ayo bersama-sama melawan Corona ini," keluhnya.

Seharusnya, lanjut pria itu, Surabaya lebih diprioritaskan karena angka COVID-19 sangat tinggi. Baik pasien positif maupun warga yang dalam pengawasan. Penanganan COVID-19 di Surabaya sangat berpengaruh ke daerah lain agar tidak menyebar.

"Betul itu Bu Risma. Kalau di sini (Surabaya) segera diatasi atau diprioritaskan, secara otomatis angka pasien akan menurun dan itu jelas berpengaruh ke daerah lain, mengingat Surabaya adalah Ibukota," imbuhnya.

Pria ini juga mengucapkan rasa terima kasih kepada Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang telah mati-matian memperjuangkan warganya agar mendapatkan penanganan secara cepat. Pun kepada Presiden serta Satgas COVID-19 Pusat.

"Saya ucapkan terima kasih ke Bu Risma sudah merelakan dilihat banyak orang marah-marah dan menangis. Itu semua pasti demi warganya," pungkasnya.

Sebelumnya, pada 27 Mei lalu, mobil PCR ini beroperasi di RS Universitas Airlangga serta Asrama Haji Sukolilo. Total ada 300 sampel yang dikerjakan dengan rincial 200 sampel di RS Unair dan 100 di Asrama Haji.

Kemudian, tanggal 28 Mei, mobil ini diarahkan ke Sidoarjo dan Kabupaten Lamongan karena untuk mempercepat pemeriksaan sampel yang belum dapat diperiksa.

Kemudian pada 29 Mei digeser ke Tulungagung juga untuk mempercepat pemeriksaan. Hingga pada hari ini, Sabtu (30/5/2020) mobil tersebut beroperasi di Surabaya. Diantaranya di RSUD Soewandhie, RS Husada, Kampung Tangguh, RS Darurat, RS Jiwa Menur dan GOR Pancasila.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini