Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Minggu, 12 Juli 2020

Apple Kembali Buka 100 Tokonya di Tengah Pandemi

Apple Kembali Buka 100 Tokonya di Tengah Pandemi

Baca Juga

WE Online, Jakarta -

Apple berencana untuk membuka kembali sekitar 100 toko di Amerika Serikat. Apple sebelumnya menutup toko-toko di seluruh dunia ketika pandemi Covid-19 baru menyebar.

Akan tetapi, kini Apple perlahan-lahan membuka toko berdasarkan data kesehatan setempat. Awal bulan ini, perusahaan membuka kembali sejumlah toko di Alaska, Idaho, dan Alabama.

Baca Juga: Parah!! Laba Pabrik Utama Apple di China Anjlok 72%

"Sepanjang hari, kami melakukan pembersihan mendalam pada semua sisi, barang display, dan area yang terdapat banyak interaksi pengunjung," tulis kepala ritel Apple, Deirdre OBrien, dalam surat kepada pelanggan dikutip dari Reuters, Rabu (27/5/2020).

Di bawah prosedur baru Apple, toko dengan layanan walk-in akan meminta pelanggan dan karyawan untuk menjalani pemeriksaan suhu dan menggunakan masker sebelum masuk. Apple akan memberikan masker kepada pelanggan yang tidak memilikinya.

Apple berencana untuk memungkinkan pelanggan mencoba produk display seperti biasanya. Apple memiliki toko di beberapa negara bagian di mana aturan lokal mengizinkannya untuk dibuka, tetapi Apple belum membuka toko di daerah tersebut. 

Perusahaan besutan Steve Jobs ini mulai menutup toko-toko di China di bulan Januari dan membuka kembali pada pertengahan Maret. Beberapa hari kemudian, Apple menutup semua toko di luar China ketika virus itu menyebar ke seluruh dunia.

Toko dibuka kembali di luar wilayah China pada pertengahan April, dimulai di Korea Selatan, dan terus berlanjut melalui Eropa, Asia, dan Amerika Serikat.

Tag: Digital Economy, Apple Inc, steve jobs

Penulis: Bernadinus Adi Pramudita

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Foto: Reuters/Yuya Shino

loading...

Recommended Reading