Peneliti: Kita Lihat Angka Penyebaran Akan Meningkat dalam 2 Minggu ke Depan

Peneliti: Kita Lihat Angka Penyebaran Akan Meningkat dalam 2 Minggu ke Depan Foto: Sufri Yuliardi

Peneliti kependudukan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Rusli Cahyadi menyatakan pelonggaran pembatasan sosial berskala besar (PSBB) menjadi hambatan untuk mencapai tujuan besar memutus mata rantai penyebaran COVID-19.

Rusli menuturkan relaksasi kebijakan untuk pelonggaran PSBB dapat dilakukan jika pertambahan kasus COVID-19 melandai, atau kurva kasus COVID-19 menurun dan stabil, seperti yang dipraktikkan di negara-negara lain.

"Di negara kita belum lihat ada kurva yang menurun atau kurva yang stabil melandai, yang menurun dan stabil terus," kata Rusli dikutip dari Antara, Jakarta, Senin.

Baca Juga: Pelonggaran dari Pak Menhub, Pergerakan Penumpang di Bandara Soetta Meningkat

Sementara, saat ini belum ada tren kasus COVID-19 menurun atau melandai, sehingga jika menerapkan pelonggaran PSBB maka bisa berdampak pada peningkatan kasus COVID-19.

"Mereka (negara lain) mengeluarkan aturan relaksasi ketika pertambahannya itu melandai, semakin landai atau pertambahan itu 0 itu yang terjadi di negara-negara lain," ujar Rusli.

Rusli mempertanyakan indikator yang dipertimbangkan dan dasar pengambilan keputusan dan kebijakan pemerintah dalam perencanaan pelonggaran PSBB.

"Apa sebenarnya yang terjadi dengan urusan ekonomi itu apakah memang nilai kerugian (ekonomi) yang kita akan hadapi itu sebanding dengan nilai kehilangan nyawa atau jumlah orang yang terkena penyakit ini," tuturnya.

Rusli mengharapkan pemerintah tidak terburu-buru melakukan pelonggaran PSBB. Dia mengatakan saat ini sebaiknya PSBB diperketat bukan direncanakan untuk dilonggarkan karena lalu lintas kendaraan di jalanan sekarang ini sudah mulai kelihatan normal seperti sebelum pandemi, padahal saat ini jumlah kasus COVID-19 belum menurun di Indonesia.

Dalam konteks masyarakat Indonesia, ketika pelonggaran-pelonggaran itu diberlakukan, itu tidak berarti masyarakat tetap disiplin kuat melakukan jaga jarak, menggunakan masker dan upaya pencegahan lain.

"Saya yakin bahwa begitu pelonggaran-pelonggaran ini diberikan, kita lihat nanti angka penyebaran itu akan meningkat dalam dua minggu ke depan," ujarnya.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini