Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Sabtu, 04 Juli 2020

Sri Mulyani Bilang Skenario Sangat Berat Akan Terjadi

Sri Mulyani Bilang Skenario Sangat Berat Akan Terjadi

Baca Juga

Pertumbuhan ekonomi bakal semakin sulit karena tiga bulan ke depan Indonesia masih akan berjibaku menghadapi wabah virus corona.

Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut pertumbuhan ekonomi di kuartal I-2020 hanya 2,97 persen. Capaian ini jauh di bawah target di kisaran 4,5-4,6 persen. Dalam kondisi tersebut, pemerintah menyiapkan skenario terburuk di mana ekonomi RI bisa berada di angka minus 0,4 persen.

"Anjloknya pertumbuhan ekonomi kemungkinan berlanjut di kuartal II dan III sehingga kemungkinan masuk skenario sangat berat bisa terjadi. Dari 2,3 persen turun lagi menjadi minus 0,4 persen," ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati di Jakarta, belum lama ini.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini mengungkapkan pelemahan daya beli atau tingkat konsumsi rumah tangga menjadi penyebab utama melambatnya pertumbuhan ekonomi nasional.

Kondisi tersebut sejalan adanya pelaksanaan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) di beberapa daerah. Apalagi, menurut wanita yang akrab disapa Ani itu, pemberlakuan PSBB mulai diperluas. Semula PSBB hanya dilakukan di wilayah Jabdoetabek dan kini penerapan diperluas hingga ke beberapa provinsi. 

"Ada PSBB, konsumsi drop. Efek dominonya juga ke permintaan lain, walaupun itu hanya Maret, tapi sangat dalam pengaruhnya. Kuartal II kita juga harus antisipasi lebih dalam lagi jatuhnya," jelas Ani.

Pasalnya, daya beli atau tingkat konsumsi rumah tangga memiliki kontribusi besar terhadap pembentukan ekonomi Tanah Air. Kontribusinya sekitar 56 persen. Konsumsi rumah tangga hanya tumbuh di level 2,84 persen dibandingkan kuartal I-2019 yang sebesar 5,02 persen.

Kontribusi terbesar kedua berdasarkan data BPS sekitar 32 persen disumbang oleh investasi. Lalu, 18 persen dari ekspor, sekitar enam persen berasal dari konsumsi pemerintah, dan 1,36 persen dari konsumsi lembaga nonprofit yang melayani rumah tangga (LNPRT), dan seluruhnya dikurangi oleh impor yang minus sekitar 18 persen.

"Orang kalau di rumah cuma makan saja, tidak keluar transport. Kalau tahun lalu kan konsumsi itu Rp9.000 triliun lebih, Pulau Jawa 55 persen atau lebih dari Rp5.000 triliun. Sekarang kalau di rumah saja, tidak sampai Rp5.000 triliun, memang dampaknya berat pada kuartal II makanya presiden fokusnya ke situ," ungkap dia. 

Partner Sindikasi Konten: Rakyat Merdeka

Tag: Sri Mulyani Indrawati, Ekonomi Indonesia

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Antara/Puspa Perwitasari

loading...

Recommended Reading