Jokowi Bungkam Soal Tragedi Berdarah India, Fahri Hamzah 'Perang Dingin' sama Budiman Sudjatmiko

Jokowi Bungkam Soal Tragedi Berdarah India, Fahri Hamzah 'Perang Dingin' sama Budiman Sudjatmiko Kredit Foto: Antara/Puspa Perwitasari

Pendiri Partai Gerakan Arah Baru Indonesia (Garbi), Fahri Hamzah, terlibat friksi dengan politikus PDIP, Budiman Sudjatmiko, di media sosial. Perdebatan keduanya terkait Presiden Joko Widodo yang belum merespons atas tragedi berdarah di India.

Bermula dari Budiman yang nge-tweet mengomentari artikel pernyataan aktivis HAM, Natalius Pigai, menyangkut sikap diam Jokowi atas bentrokan berdarah di India. Dalam artikel itu, Pigai mempertanyakan sikap Jokowi lantaran insiden di India telah menewaskan puluhan orang muslim.

"Saat Real Madrid kalah 1-2 oleh ManCity di Santiago Bernabeu, di mana pak @jokowi??" demikian cuitan Budiman di akun Twitternya @budimandjatmiko yang dikutip pada Minggu, 1 Maret 2020.

Baca Juga: Anak, Cucu, Besan Jokowi Ikut Kontestasi Politik: Jadi Beban Presiden, Banyak Mudaratnya!

Fahri pun menanggapi cuitan Budiman. Dengan coba memahami maksud Pigai, ia berpandangan perlu Jokowi bersikap sebagai kepala negara dengan populasi rakyat yang sebagian besar muslim. Dengan status itu, seharusnya RI bisa menggalang solidaritas kemanusiaan sesuai sila ke-2 Pancasila.

"Kalau bung perlu penjelasan, begini: presiden kita adalah pemimpin negara dengan populasi musim terbesar. Predikat itu membuat kita perlu menggalang solidaritas “kemanusiaan yang adil dan beradab” sesuai sila II yg oleh bung karno memiliki dimensi INTERNASIONALISME. Gitu!," tulis Fahri di akun Twitternya, @Fahrihamzah.

Budiman kemudian merespons dengan mempertanyakan penjelasan Fahri. Ia bilang jika menggalang solidaritas kemanusiaan menjadi heran karena persoalan India menyangkut lintas agama.

Baca Juga: Setelah Kerusuhan, Muslim India Salat Jumat di Atap Masjid yang Sudah Terbakar

"Ada 2 problem di kalimat ini: "sbg pemimpin negara Muslim terbesar" perlu menggalang "solidaritas kemanusiaan" pd kasus yg korbannya umat Islam. Ini ttg kemanusiaan lintas agama. Tak tepat alasan, bisa inkonsisten kemuliaannya. Gitu," balas Budiman.

Fahri kembali mengomentari karena sejak era Presiden Soekarno, RI tak pernah absen dalam politik internasional. Pola pikir yang mesti jadi rujukan adalah kemerdekaan adalah hak segala bangsa.

"Sebab Indonesia tidak pernah absen dalam politik internasional sejak proklamasi 1945 adalah karena para pendiri bangsa  kita percaya, “bahwa kemerdekaan itu adalah hak segala bangsa..”.jadi keaktifan kita universal. Kemanusiaan itu universal..polugri kita harus aktif," jelas Fahri.

Tragedi mencekam di India ini karena dipicu lahirnya Undang-Undang Kewarganegaraan. Aturan UU ini kontroversi karena hanya memberi status kewarganegaraan bagi imigran yang menerima persekusi di negaranya dengan syarat beragama Hindu, Kristen, dan agama minoritas lainnya selain muslim.

Baca Juga: Keberatan Diberhentikan Sepihak, Penyidik KPK Ajukan Banding ke Jokowi

UU ini disahkan di era rezim Perdana Menteri India, Narendra Modi yang didukung partai pengusungnya Bhratiya Janata Party (BJP). Pun, aturan ini menyulut polemik panas karena dinilai bersikap diskriminatif terhadap umat Muslim di India.

Jumlah korban tewas karena bentrok umat Muslim dan Hindu di India meningkat menjadi 42 orang. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sudah mengeluarkan pernyataan keras dengan mengutuk tindakan diskriminatif yang merugikan umat Muslim di India. Erdogan bahkan menyebut umat Islam dibantai di negara tersebut

Dari pejabat menteri kabinet Jokowi, baru Menteri Agama Fachrul Razi yang mengecam tindakan kekerasan di India. Fachrul berharap agar umat beragama di India tidak merusak nilai kemanusiaan. Ia bilang tak ada ajaran agama yang membenarkan praktik kekerasan.

"Tidak ada ajaran agama manapun yang membenarkan tindakan kekerasan, apapun motifnya. Memuliakan nilai kemanusiaan adalah esensi ajaran semua agama,” kata Fachrul di Jakarta, Jumat, 28 Februari 2020.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini