8 Modus Kejahatan Kartu Kredit, Apa Saja?

8 Modus Kejahatan Kartu Kredit, Apa Saja? Kredit Foto: Unsplash/Oliur

Di era sekarang ini kartu kredit sudah menjadi alternatif utama bagi sebagian besar kalangan untuk melakukan pembayaran. Hal itu karena kartu kredit memberikan berbagai macam kemudahan dan keuntungan seperti membantu dalam keadaan darurat, mempermudah transaksi online, hingga mudah dibawa kemana-mana.

Meski demikian, di balik segala kemudahan dan keuntungan yang dimiliki ternyata kartu kredit menjadi incaran bagi para pelaku kejahatan. Bahkan, kartu kredit menjadi incaran para pelaku kejahatan teroganisir asal luar negeri yang memanfaatkan berbagai macam peralatan canggih.

Lantas, apa saja sih modus kejahatan terhadap kartu kredit?

Baca Juga: Korporasi Bingung, Bikin Pertumbuhan Kredit Melemah

1. Phising

Modus kejahatan pertama untuk mendapatkan data kartu kredit adalah melalui cara phising. Dengan menggunakan modus ini, pelaku kejahatan mengirim surat elektronik (email) ke calon korban dengan memalsukan institusi tertentu. Calon korban akan diminta untuk melakukan login ke alamat situs yang telah dipalsukan.

Di proses login inilah calon korban akan diminta untuk mengisi data-data pribadi termasuk nomor kartu kredit. Data-data tersebut dijadikan oleh pelaku kejahatan untuk carding sehingga kartu kredit bisa dibobol.

2. Carding

Modus ini memungkinkan pelaku kejahatan untuk bertransaksi dengan menggunakan kartu kredit milik orang lain. Hal ini dimungkinkan ketika pelaku kejahatan mengetahui nomor kartu kredit korban. Adapun, transaksi biasanya dilakukan secara online di situs-situs e-commerce.

Transaksi online ini memungkinkan pelaku kejahatan untuk menggunakan kartu kredit tanpa memiliki kartu fisik. Jadi, mereka hanya membutuhkan data nomor kartu kredit korban dan masa berlaku kartu tersebut.

3. Hacking

Modus hacking dilakukan oleh pelaku kejahatan untuk memperoleh data nomor dan masa berlaku kartu kredit korban. Jadi, modus ini adalah langkah awal pelaku kejahatan untuk menjalani cara carding.

Adapun, hacking dilakukan oleh pelaku kejahatan dengan cara membobol situs online dan mengambil data nomor kartu kredit pelanggan yang bertransaksi di situs tersebut. Selain membobol situs, pelaku kejahatan hacking juga kerap memanfaatkan software sniffer. Perangkat lunak ini memanfaatkan celah transaksi kartu kredit melalui jaringan internet di area publik seperti di warung internet (warnet) atau hotspot.

Pelaku kejahatan biasanya meng-install perangkat lunak yang mampu mengendus transaksi kartu kredit yang dilakukan calon korban. Yang perlu dicatat adalah perangkat lunak ini hanya bisa bekerja di jaringan internet publik.

4. Skimming

Modus skimming dilakukan oleh pelaku kejahatan dengan menggunakan card skimmer. Alat tersebut memiliki kemampuan untuk merekam data kartu kredit yang dimiliki oleh calon korban. Ukuran card skimmer sendiri sangat kecil sehingga memungkinkan pelaku untuk menyembunyikannya di mesin electronic data capture (EDC). 

Setelah terpasang di EDC, card skimmer akan merekam setiap data kartu kredit yang melakukan transaksi di mesin tersebut. Data inilah yang digunakan oleh pelaku kejahatan untuk melakukan transaksi online di situs-situs e-commerce.

5. Ekstrapolasi

Modus ekstrapolasi dilakukan oleh pelaku kejahatan untuk memproduksi nomor-nomor kartu kredit asli tapi palsu (aspal). Cara ini bisa dilakukan dengan mempelajari model algoritma pembuatan kartu kredit yang dilakukan oleh pihak penerbit. Biasanya, nomor kartu kredit terdiri dari angka 16 digit.

Setelah memproduksi kartu kredit aspal tersebut, pelaku kejahatan akan melakukan transaksi online di situs-situs e-commerce. Modus ini hampir mirip dengan modus carding.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini