Awas! Berani Mainkan Kualitas Benih Jagung, Kementan Siap Tindak Tegas!

Awas! Berani Mainkan Kualitas Benih Jagung, Kementan Siap Tindak Tegas! Foto: Istimewa

Produksi jagung di Indonesia mengalami peningkatan selama kurun waktu 5 tahun terakhir, d mana tercatat produksi sebesar 75,4 juta ton tahun 2015 dan meningkat jadi 83 juta ton tahun 2018. 

Direktur Perbenihan Tanaman Pangan Kementerian Pertanian (Kementan), Takdir Mulyadi, menegaskan tentunya upaya peningkatan produksi harus diimbangi dengan penyediaan benih jagung yang berkualitas. Oleh karena itu, Kementan tak segan menindak tegas pihak yang mempermainkan kualitas benih jagung yang disalurkan ke petani.

"Kementan berkomitmen untuk selalu memperbaiki dan meningkatkan kualitas benih. Benih yang baik akan menentukan produksi yang tinggi pula," demikian tegas Takdir Mulyadi di Jakarta, Sabtu (5/10/2019).

Baca Juga: Investigasi Tempo Soal Gula Kementan Fiktif, Tempo Berafiliasi dengan Mafia Pangan?

Bagaimana caranya memastikan benih berkualitas? Takdir menyebutkan ada unit pelaksana teknis daerah yang bertugas mengawasi peredaran benih. Namanya Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih (BPSB), fungsinya mengecek dan kontrol kualitas benih yang beredar.

"Secara aturan benih bantuan dari pemerintah mutlak harus telah disertifikasi di BPSB," ujarnya.

"Ingat ya, benih itu pondasi pertanian jadi perijinannya wajib diatur ketat oleh pemerintah," lanjut Takdir.

Lebih lanjut Takdir menegaskan melalui pengujian di BPSB ini, sebagai bentuk penegasan bahwa benih yang disebar kepada masyarakat harus layak dan terjamin kualitasnya. Pasalnya, benih yang tidak tersertifikasi sangat rentan terhadap pemalsuan.

Baca Juga: Hadapi Kemarau Panjang, Bagaimana Kondisi Stok Beras Nasional?

"Jadi, ditegaskan kembali perlu digarisbawahi bahwa Pemerintah bermaksud melindungi petani dari penggunaan benih yang tidak berkualitas. Kita lakukan proses sertifikasi untuk menjamin benih yang beredar merupakan benih bermutu yang akan memberikan hasil maksimal sesuai potensinya," terangnya.

Terkait adanya kasus di lapangan soal benih yang tidak sesuai, Takdir mengimbau agar petani tolak benih yang jelek, rusak, kadaluwarsa dan tidak bermutu. Terutama petani yang mendapat bantuan dari Kementan, harusnya benih yang didapat sesuai dengan apa yang diusulkan mereka.

"Jadi kalau ada yang sampai diterima berbeda itu tentu ada oknum tertentu yang tidak bertanggung jawab," ucapnya.

Baca Juga: Menelisik Peningkatan Ekspor Jagung Indonesia

Karena itu, Takdir menghimbau petani jangan segan-segan laporkan bila ada beredar benih jelek, palsu dan tidak berlabel, kadaluwarsa dan tidak memenuhi standar mutu benih. 

"Petugas kami di lapangan yaitu Pengawas Benih Tanaman juga bergerak di lapangan mengawal dan mengontrol peredaran benih," tuturnya.

Seperti halnya yang terjadi di Nusa Tenggara Barat, Takdir mengaku pemerintah tidak main-main untuk menindaknya. 

"Kami sudah blacklist rekanan benih disana dan sebagai bentuk punishmentnya kami kurangi alokasi bantuan benihnya," tegas.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini