Ini Ternyata Pemicu Deflasi Februari 2019

Ini Ternyata Pemicu Deflasi Februari 2019 Foto: Antara/Aprillio Akbar

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat indeks harga konsumen (IHK) pada Februari 2019 mengalami deflasi 0,08% . Dengan demikian inflasi tahun kalender  sebesar 0,24 % dan inflasi tahun ke tahun (year on year/YoY) sebesar 2,57 %.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Yunita Rusanti mengatakan deflasi disebabkan menurunnya beberapa harga beberapa jenis bahan makanan hingga 1,11%. 

“Untuk bahan makanan mengalami deflasi dan memberikan andil deflasi 0,24%,”Kata Yunita dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat (1/3/2019).

Baca Juga: Februari 2019 Deflasi Terendah dalam Dua Tahun Terakhir

Bahan makanan yang menyumbang deflasi antara lain daging ayam ras , cabai merah, telur ayam ras, bawang merah, cabe rawit, ikan segar, wortel dan jeruk. Sementara komoditas yang memberikan sumbangan inflasi, adalah beras, mie kering instant, dan bawang putih masing-masing sebesar 0,01%.

Selanjutnya kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau mengalami inflasi 0,31%. Kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar juga mengalami inflasi 0,25% dengan andil 0,06%,  kelompok sandang sebesar 0,27 %; kelompok kesehatan sebesar 0,36%; kelompok pendidikan, rekreasi, dan olahraga sebesar 0,11%; dan kelompok transportasi, komunikasi, dan jasa keuangan dengan inflasi 0,05%.

“Khusus kelompok transportasi  komoditas yang dominan memberikan sumbangan deflasi, yaitu bensin  khususnya yang non subsidi mengalami penurunan harga antara lain pertamax dan pertamax turbo,” tambahnya.

Baca Juga: Setelah Januari Alami Inflasi, Februari Berpotensi Deflasi?

Sementara itu  dari 82 kota IHK, seluruh kota 13 mengalami inflasi dan 69 kota mengalami deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Tual  sebesar 2,98  %  dan inflasi terendah terjadi di Kendari  sebesar 0,03  % .Sedangkan deflasi tertinggi terjadi di Merauake sebesar -2,11%   dan deflasi terendah di Serangsebesar -0,02  %

“Deflasi tertinggi di Merauke disebabkan penurunan harga sayuran dan cabe. Sedangkan inflasi tertinggi di Tual disebabkan kenaikan harga sayuran khususnya bayam dan ikan segar,”pungkasnya.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini