Alibaba Akuisisi Perusahaan Data Analisis Jerman

Alibaba Akuisisi Perusahaan Data Analisis Jerman Foto: Theguardian.com

Alibaba Group mengakuisisi startup Data Artisans atau perusahaan data analis yang berbasis di Berlin sebesar $130 juta untuk meningkatkan permainannya di ruang big data open source.

“Raksasa e-commerce China, Alibaba, yang juga beroperasi dalam komputasi cloud dan big data, sedang mencari cara untuk memulai babak baru dengan akuisisi ini. Alibaba telah bekerja dengan Data Artisans sejak 2016. Kedua perusahaan telah bekerja sama untuk membangun komunitas Flink dan meningkatkan arsitektur dan kinerja perangkat lunak untuk memenuhi tuntutan pemrosesan aliran dari perusahaan di seluruh dunia," kata Kostas Tzoumas dan Stephan Ewen, pendiri Data Artisans, berdasarkan lansiran dari Entrepreneur.com (10/1/2019).

Yang dimaksud dengan Flink, yakni Apache Flink merupakan kerangka pemrosesan aliran sumber terbuka untuk aplikasi real-time kinerja tinggi, terukur, dan akurat, menurut situs web perusahaan.

“Pendalaman kemitraan adalah langkah alami berikutnya bagi perusahaan ketika mereka melanjutkan pekerjaan mereka di sekitar Apache Flink,” tulis salah satu artikel di situs web Alibaba.

Berita kolaborasi ini datang pada saat banyak teknologi dan perusahaan open source memutuskan pendekatan yang kurang kolaboratif dan lebih “tertutup”. Menunjukkan kepercayaan yang kuat pada teknologi Apache Flink dan ruang lingkupnya di masa depan untuk ruang B2B, Alibaba mengatakan akuisisi ini akan membawa kemajuan teknologi Flink ke tingkat berikutnya.

Alibaba sendiri, adalah salah satu pengguna produksi terbesar dan kontributor terbesar untuk Apache Flink. Selama dua tahun terakhir, perusahaan China tersebut memberikan kontribusi kunci pada basis kode Flink dalam kerja sama erat dengan komunitas open source dan tim data Artisans.

Didirikan pada tahun 2014, startup Data Artisans asal Jerman adalah platform yang menciptakan teknologi open source untuk pengembang dan perusahaan.

Perusahaan memulai Apache Flink, sebuah kerangka kerja sumber terbuka untuk pemrosesan data yang efisien, namun ramah-pengguna dalam skala besar. Flink, adalah salah satu komunitas dengan pertumbuhan tercepat di Apache Software Foundation, dengan ratusan kontributor dan adopsi yang mencengangkan oleh beberapa perusahaan terbesar di dunia dari berbagai industri dan geografi.

Dengan klien seperti Uber, Netflix, ING, dan Alibaba sendiri, startup membangun basis klien besar di ruang B2B. Kolaborasi perusahaan akan membantu lebih jauh meningkatkan pengalaman pelanggannya dengan tingkat layanan dan inovasi yang akan mereka berikan dalam ruang data besar.

“Bersama dengan Alibaba, Data Artisans akan meningkatkan upaya dan teknologinya ke cakrawala baru dengan berinvestasi lebih banyak lagi ke sumber terbuka. Kami dapat memperluas ke area baru yang belum kami eksplorasi di masa lalu dan memastikan bahwa Flink menjadi kerangka kerja pemrosesan data yang lebih berharga untuk perusahaan real-time berbasis data yang modern,” kata Kostas Tzoumas, salah satu pendiri Data Artisans.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini