Ironi Murid Durhaka Bunuh Gurunya, Apa Penyebabnya?

Ironi Murid Durhaka Bunuh Gurunya, Apa Penyebabnya? Kredit Foto: Antara/Saiful Bahri

Pengamat Media dari Universitas Airlangga (Unair) Surabaya Djoko W Tjahjo menyatakan tragedi pendidikan dalam kasus pembunuhan guru oleh muridnya sendiri di SMA Negeri 1 Torjun, Sampang, Pulau Madura, kemungkinan karena dampak media.

"Saya curiga, yang terjadi di Sampang, Madura dalam kasus siswa membunuh gurunya sendiri itu terjadi, salah satunya karena efek media," kata Djoko di Surabaya, Kamis (8/2) malam.

Dia menjelaskan, media yang dimaksud bukan hanya surat kabar, radio, dan media daring, akan tetapi juga berupa telepon seluler.

"Di smartphone sekarang ini kan banyak permainan-permainan anak-anak yang mempertontonkan kekerasan. Bahkan ada game tentang memukul guru," kata Djoko, menerangkan.

Bisa saja, permainan yang ditonton itu, saat masih anak-anak, lalu pikiran tentang kekerasan tersebut, terlaksana saat ini.

"Pengetahuan tentang sesuatu kan kadang mengalami pengendapan," katanya, menerangkan. Oleh karenanya, ia menyarankan agar para orang tua harus lebih berhati-hati dalam mendidik putra-putrinya.

"Ini harus menjadi perhatian semua pihak. Pemerintah juga harus proaktif, dan kalau perlu hendaknya melakukan sensor pada game yang mempertontonkan kekerasan di telepon seluler itu," ucap Djoko.

Ia lebih lanjut menjelaskan, dampak negatif dari permainan yang bernuansi kekarasan itu, bisa jauh lebih buruk dari bahaya narkoba.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini