Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Senin, 21 Agustus 2017

  • 13:26 WIB. Amerika Serikat - 10 orang hilang akibat kapal perang AS, USS John S.McCain bertabrakan dengan kapal tanker Singapura.
  • 13:23 WIB. Pupuk - Industri pupuk nasional mencatatkan kenaikan volume penjualan 131% pada Juli 2017 dibandingkan Juni.
  • 13:22 WIB. Kemenhub - Kemenhub akan menjalin kerja sama pemanfaatan 28 pelabuhan dan bandara dengan BUMD, BUMN, dan swasta.
  • 13:21 WIB. Dubai - Dubai Tourism mencatat kunjungan wisman ke kota ini mencapai 8,6 juta orang pada semester I-2017.
  • 13:20 WIB. Masmindo - Masmindo Dwi Area akan memulai konstruksi tambang emas di Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan.
  • 13:19 WIB. Jamkrindo - Jamkrindo sampai dengan Juli 2017 merealisasikan penjaminan kredit 63,47% dari total target yang telah ditetapkan.
  • 13:18 WIB. BBTN - BTN menargetkan pendapatan non-bunga dari transaksi digital naik 86% menjadi Rp 153,9 miliar pada tahun ini.
  • 13:06 WIB. Lexus - Lexus Indonesia mencatat penjualan sebesar Rp400 miliar di ajang GIIAS 2017.
  • 10:53 WIB. Manchester - Manchester City dikabarkan siap menebus klausul pelepasan Messi yang mencapai US$275 juta.
  • 10:29 WIB. Google - Google luncurkan fitur baru yang akan buat video preview muncul dalam hasil pencarian di perangkat mobile Android.
  • 10:26 WIB. Medsos - Netizen ramaikan jagat maya dengan cuitan larangan motor lewat Rasuna Said.
  • 10:19 WIB. Gadget - Motorola patenkan teknologi layar yang bisa perbaiki sendiri.
  • 10:15 WIB. Gadget - Strategy Analytics: iPhone 7 merupakan smartphone paling populer di dunia dengan total pengapalan 16,9 juta unit.
  • 10:10 WIB. VPN - Otoritas mengharuskan penyedia telekomunikasi dan perusahaan teknologi memainkan peran lebih besar dalam menghapus VPN.
  • 10:09 WIB. VPN - Otoritas China mengeluarkan peringatan kepada platform e-commerce populer di negaranya atas penjualan Virtual Private Networks (VPN).

Kemenhub: H-6 Lebaran Belum Ada Peningkatan Kendaraan

Foto Berita Kemenhub: H-6 Lebaran Belum Ada Peningkatan Kendaraan
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Pada H-6 atau Senin (19/6) masa Angkutan Lebaran 2017, belum ada peningkatan jumlah penumpang yang berarti, kata Inspektur Jenderal Kementerian Perhubungan Wahju Satrio Utomo. 

"Sampai hari ini belum ada peningkatan yang berarti dan situasi sekarang masih bisa di-handle oleh teman-teman di lapangan," kata Wahju yang akrab disampa Tommy saat melakukan video conference dengan sejumlah petugas di lapangan yaitu di Pelabuhan Merak, Bandara Ngurah Rai, Nagreg Jawa Barat, Pintu Tol Cikarang Utama, Pelabuhan Batam, dan lainnya hari ini di Posko Tingkat Nasional Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2017.

Tommy menambahkan petugas-petugas di lapangan sudah siap apabila terjadi lonjakan penumpang dan posko kesehatan serta fasilitas umum lainnya untuk pemudik juga sudah disiapkan. 

Dia menjelaskan, untuk pemudik ke arah Jawa Tengah, jalur utara dan jalur selatan sudah baik serta jalan-jalan alternatif juga sudah siap, sehingga tidak perlu memakai jalur tol semua. 

Dengan demikian, Tommy berharap konsentrasi kepadatan di jalan akan terpecah. 

Untuk para pemudik, Dia mengimbau agar menggunakan angkutan umum yang sudah disediakan. 

"Karena ini perjalanan panjang yang melelahkan, lebih baik manfaatkan angkutan umum yang sudah ada dan hindari memakai kendaraan pribadi namun apabila harus memakai kendaraan pribadi, kendaraan harus diperiksa dengan baik," ujarnya. 

Khusus untuk pemudik sepeda motor, Tommy berpesan agar tidak membonceng lebih dari satu orang, istirahat yang cukup, tidak memaksakan diri untuk mengemudi, mematuhi aturan, dan ikuti petunjuk dari petugas.

Pemantauan Angkutan Lebaran di terminal penumpang AKAP di wilayah Jabodetabek yaitu Kota Jakarta, Kota Bogor, Kabupaten Bogor, Kota Depok, Kota Tangerang, Kabupetan Tangerang, Kota Tangerang Selatan, Kota Bekasi, dan Kabupetan Bekasi mencatat, dari periode H-7 hingga H-6 pukul 08.00 WIB, jumlah bus yang datang adalah 1.566 bus dan 14.486 penumpang. 

Sedangkan untuk keberangkatan, jumlah bus yang berangkat adalah 1.450 bus dan 26.695 penumpang. 

Untuk angkutan kereta api, hingga H-7 atau 18 Juni 2017 tercatat sebanyak 933.039 penumpang, dengan rincian KA utama 596.687 penumpang dan KA lokal 363.352 penumpang.

Untuk Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (ASDP), pada H-7 atau tanggal 18 Juni 2017, tercatat jumlah penumpang sebanyak 80.384; jumlah kendaraan roda dua sebanyak 6.739 sepeda motor; dan kendaraan roda empat sebanyak 12.081 kendaraan. 

Sementara itu, untuk penumpang angkutan laut, hingga H-6 pukul 08.00 WIB, tercatat jumlah penumpang yang naik dan turun sebanyak 718.821 penumpang atau turun 78,33 persen dari tahun sebelumnya yaitu 3,316.984 penumpang. 

Untuk jumlah penumpang pesawat udara dalam negeri, hingga H-6 pukul 08.00 WIB, tercatat jumlah penumpang yang berangkat adalah 1.058.699 penumpang atau naik 10,89 persen dari tahun sebelumnya yaitu 954.694 penumpang. 

Untuk penumpang berangkat luar negeri, tercatat sejumlah 195.554 penumpang atau naik 13,35 persen dari tahun sebelumnya yaitu 172.529 penumpang.

Sedangkan untuk arus lalu lintas pada jalan non tol, dilakukan survei perhitungan lalu lintas di tujuh titik lokasi pemantauan yaitu, Ciasem, Ciamis, Cicurug, Cisarua, Cileunyi, Merak dan Sadang. 

Hingga H-7, jumlah kendaraan yang keluar yaitu 213.776 kendaraan. Jumlah tersebut mengalami kenaikan 3,9 persen dari tahun 2016 yaitu 205.699 kendaraan. 

Sedangkan untuk kendaraan masuk, tercatat 203.246 kendaraan. Jumlah tersebut mengalami kenaikan 29 persen dibandingkan tahun sebelumnya yaitu 157.569 kendaraan. 

Sementara untuk pemantauan jalan tol di wilayah Jabodetabek, hingga H-7, jumlah kendaraan keluar yaitu 35.720 kendaraan dan jumlah kendaraan masuk 41.437 kendaraan. (Ant)

Tag: Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Mudik Lebaran, Wahju Satrio Utomo

Penulis: ***

Editor: Vicky Fadil

Foto: Sufri Yuliardi

Recommended Reading