Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Selasa, 22 Agustus 2017

  • 14:21 WIB. Prancis - Perusahaan Prancis, Total mengakuisisi Maersk senilai US$74,5 miliar.
  • 14:18 WIB. Mayapada - Bank Mayapada melakukan due diligence penawaran umum obligasi subordinasi berkelanjutan I Tahap I/2017.
  • 14:18 WIB. Taksi Online - Organda menilai, keberadaan taksi online akan menjadi ilegal imbas MA menggugurkan aturan taksi online.
  • 14:11 WIB. Jakarta - Kepala BNN, Budi Waseso mengancam akan mengambil tindakan tegas terhadap artis yang terlibat jaringan pengedar narkoba di Indonesia.
  • 14:08 WIB. Jakarta - Kemenhub berencana membangun jalur rel kereta layang atau loop line pada jalur Kereta Rel Listrik (KRL) Jakarta.
  • 14:04 WIB. Milan - AC Milan bidik gelandang jangkar Juventus, Marchisio.
  • 13:38 WIB. Taliban - Taliban kecam kebijakan Trump terkait intervensi militer di Afghanistan.
  • 11:44 WIB. Restoran - 169 restoran McDonald's di India tutup.
  • 11:15 WIB. Gadget - Acer hadirkan salah satu model notebook Nitro 5 Spin unggulan terbarunya yang digadang-gadang untuk mengantisipasi peluncuran Intel Coffee Lake.
  • 11:13 WIB. Gadget - Samsung telah hadirkan Samsung Galaxy J3 Pro ke Indonesia, dan sudah bisa dipesan melalui e-commerce lokal Dinomarket.
  • 11:11 WIB. Gadget - Xiaomi telah resmi rilis smartphone terbarunya, Xiaomi Redmi Note 5A.
  • 11:00 WIB. Machine learning - Google bersama News Lab akan bekerja sama dengan ProPublica untuk membuat machine learning.
  • 10:57 WIB. Machine learning - Google: Machine learning itu akan menganalisis teks dan mengekstrak informasi tentang orang, tempat, dan peristiwa.

Harga Minyak Jatuh, Imbas Kenaikan Produksi Pengeboran di AS

Foto Berita Harga Minyak Jatuh, Imbas Kenaikan Produksi Pengeboran di AS
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Harga minyak turun pada hari Senin (19/6/2017), terbebani oleh pasokan tinggi meskipun ada sebuah inisiatif yang dipimpin OPEC dalam rangka mengurangi produksi dalam rangka memperketat pasar.

Tanda-tanda permintaan yang tidak pasti memicu sentimen lemah, mendorong tingkat harga sebanding dengan saat pemotongan output pertama kali diumumkan akhir tahun lalu.

Harga minyak mentah Brent LCOc1 turun 11 sen atau 0,23 persen menjadi $47,26 per barel pada 0035 GMT.

Minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) CLc1 turun 11 sen atau 0,25 persen menjadi $44,63 per barel.

Harga untuk kedua tolok ukur turun hampir 13 persen sejak akhir Mei, ketika produsen yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak atau Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC) memperpanjang janji mereka untuk memangkas produksi sebesar 1,8 juta barel per hari atau barels per day (bpd) pada sembilan bulan tambahan sampai Akhir kuartal pertama 2018.

Pedagang mengatakan bahwa faktor utama yang mendorong harga rendah adalah kenaikan produksi A.S. yang terus melaju yang merongrong upaya yang dipimpin oleh OPEC untuk mengetatkan pasar.

"Jumlah rig minyak A.S. terus meningkat, naik 6 minggu lalu, sejak kenaikan itu terjadi pada 27 Mei 2016, produsen telah menambahkan 431 rig minyak," ungkap Goldman Sachs Jumat malam, sebagaimana dikutip dari laman Reuters, di Jakarta, Senin (19/6/2017).

Bank AS mengatakan bahwa jika jumlah rig tetap berada pada level saat ini, produksi minyak AS akan meningkat sebesar 770.000 barel per hari antara kuartal keempat tahun lalu dan kuartal yang sama tahun ini di ladang minyak serpih Permian, Eagle Ford, Bakken Dan Niobrara.

Pasokan dari dalam OPEC dan negara-negara lain yang secara resmi berpartisipasi dalam pemotongan tersebut, seperti Rusia, juga tetap tinggi karena beberapa negara belum sepenuhnya memenuhi janji mereka.

Ada juga indikator yang menuntut pertumbuhan di Asia, wilayah konsumen minyak terbesar di dunia, juga masih mengulur-ulur waktu.

“Impor minyak mentah Jepang-bersih turun 13,5 persen di bulan Mei dari bulan yang sama tahun sebelumnya, menjadi 2,83 juta barel per hari,” ujar Kementerian Keuangan pada hari Senin.

India, yang baru-baru ini melampaui Jepang sebagai pengimpor minyak terbesar kedua di Asia, melihat permintaan minyak Mei turun 4,2 persen di bulan Mei, dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu.

Di China, yang menantang Amerika Serikat sebagai pengimpor terbesar di dunia, pertumbuhan permintaan minyak telah melambat untuk beberapa waktu, meskipun dari tingkat rekor, dan analis memperkirakan pertumbuhan akan melambat dalam beberapa bulan mendatang.

"Mengurangi melimpahnya pasokan minyak akan menjadi tantangan," pungkas bank ANZ pada hari Senin.

Tag: Amerika Serikat (AS), Minyak, Goldman Sachs Group Inc

Penulis/Editor: Hafit Yudi Suprobo

Foto: Energyfuse.org

Recommended Reading