Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Sabtu, 24 Juni 2017

  • 00:17 WIB. Mudik Lebaran - H-2 jadi puncak arus mudik penumpang Kereta Api.
  • 00:12 WIB. BMTR - Global Mediacom membagikan dividen senilai Rp70 miliar dari laba bersih 2016.
  • 23:38 WIB. Mudik Lebaran - Gubernur Sumut tegaskan ASN dilarang gunakan kendaraan dinas untuk mudik.
  • 23:29 WIB. Obama - Mantan Presiden AS Barack Obama selain berlibur di Bali ia dikabarkan akan berlibur di Yogyakarta.
  • 23:27 WIB. Mudik Lebaran - Menteri Luhut harap tragedi brexit tidak terulang kembali.
  • 23:27 WIB. Daging Sapi - Harga daging sapi di Medan tembus Rp140 ribu/kg.
  • 23:25 WIB. Mudik Lebaran - Menhub: Bus tanpa stiker biru dilarang beroperasi.
  • 23:24 WIB. Mudik Lebaran - Polantas: Puncak mudik di Bekasi terjadi Kamis malam.
  • 22:45 WIB. Sydney - Kepolisian Sydney akan pasang pembatas di area pejalan kaki, guna cegah serangan kendaraan bermotor.
  • 22:32 WIB. Mudik Lebaran - 26.183 pemudik motor lewati Cirebon.
  • 22:30 WIB. Mudik Lebaran - Aher sebut selama menjabat sebagai gubernur Jabar mudik lebaran tahun ini lancar.
  • 22:27 WIB. China - Otoritas China perketat penyebaran konten video berbasis online.

BPJS Kesehatan Gandeng Bekraf Genjot JKN-KIS di Sektor Ekonomi Kreatif

Foto Berita BPJS Kesehatan Gandeng Bekraf Genjot JKN-KIS di Sektor Ekonomi Kreatif
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

BPJS Kesehatan menggandeng Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) guna memberikan jaminan kesehatan kepada para pelaku ekonomi kreatif dan/atau kerja sama lainnya dalam mengembangkan ekonomi kreatif dan optimalisasi Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS).

Sinergi yang tertuang melalui Penandatanganan Nota Kesepahaman tersebut juga meliputi perluasan kepesertaan program JKN-KIS, optimalisasi komunikasi, informasi, edukasi dalam pelaksanaan program JKN-KIS, dan sosialisasi program JKN-KIS.

“Bekraf kami andalkan sebagai salah satu mitra yang dapat membantu penyampaian edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat, khususnya pelaku ekonomi kreatif di bawah binaan Bekraf, mengenai pelaksanaan program JKN-KIS. Karena itulah kami sangat mengapresiasi dukungan dan kemitraan dari Bekraf. Harapan kami, dengan ditandatanganinya Nota Kesepahaman dan Perjanjian Kerja Sama ini tidak hanya menstimulus perkembangan ekonomi kreatif di tanah air, melainkan juga dapat mengoptimalisasi implementasi program JKN-KIS di bidang ekonomi kreatif,” kata Direktur Utama BPJS Kesehatan, Fachmi Idris usai acara penandatanganan di Jakarta, belum lama ini.

Melalui sinergi tersebut, Bekraf diharapkan mampu mendukung sosialisasi serta mendorong kepesertaan JKN-KIS bagi para pemangku kepentingan ekonomi kreatif di bidang aplikasi dan pengembang permainan, arsitektur, desain interior, desain komunikasi visual, desain produk, fashion, film, animasi, video, fotografi, kriya, kuliner, musik, penerbitan, periklanan, seni pertunjukan, seni rupa, televisi, dan radio.

Selain itu, melalui para pelaku ekonomi kreatif tersebut, Bekraf diharapkan dapat menggencarkan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya terdaftar sebagai peserta JKN-KIS dan bagaimana progress implementasi JKN-KIS. Dalam kesempatan yang sama, Direktur Kepesertaan dan Pemasaran BPJS Kesehatan, Andayani Budi Lestari juga menekankan bahwa sustainibilitas program JKN-KIS yang dikelola BPJS Kesehatan sangat bergantung kepada iuran peserta yang sehat untuk membayar biaya pelayanan kesehatan peserta yang sakit.

“Untuk itu, kami berharap Bekraf dapat mendukung kami mengubah pola pikir masyarakat yang baru mendaftar menjadi peserta JKN-KIS saat jatuh sakit dan membutuhkan pelayanan kesehatan. Melalui edukasi yang dikemas secara kreatif, awareness masyarakat untuk menerapkan pola hidup sehat dapat meningkat,” kata Andayani.

Sampai dengan 9 Juni 2017, jumlah peserta JKN-KIS telah mencapai 177.948.712 jiwa. Dalam menyediakan pelayanan kesehatan, BPJS Kesehatan juga telah bekerja sama dengan 20.831 Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) yang terdiri atas 9.825 Puskesmas, 4.521 Dokter Praktik Perorangan, 5.321 Klinik Pratama, 14 RS Tipe D Pratama, dan 1.150 Dokter Gigi Praktik Perorangan. Di samping itu, BPJS Kesehatan juga telah bermitra dengan 5.380  Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL) yang di dalamnya mencakup 2.148 RS dan Klinik Utama, 2.240 Apotek, dan 992 Optik.

Tag: BPJS Kesehatan, Fachmi Idris, Andayani Budi Lestari, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf)

Penulis: Fajar Sulaiman

Editor: Rizka Kasila Ariyanthi

Foto: Gito Adiputro Wiratno

Recommended Reading