Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Sabtu, 24 Juni 2017

  • 00:17 WIB. Mudik Lebaran - H-2 jadi puncak arus mudik penumpang Kereta Api.
  • 00:12 WIB. BMTR - Global Mediacom membagikan dividen senilai Rp70 miliar dari laba bersih 2016.
  • 23:38 WIB. Mudik Lebaran - Gubernur Sumut tegaskan ASN dilarang gunakan kendaraan dinas untuk mudik.
  • 23:29 WIB. Obama - Mantan Presiden AS Barack Obama selain berlibur di Bali ia dikabarkan akan berlibur di Yogyakarta.
  • 23:27 WIB. Mudik Lebaran - Menteri Luhut harap tragedi brexit tidak terulang kembali.
  • 23:27 WIB. Daging Sapi - Harga daging sapi di Medan tembus Rp140 ribu/kg.
  • 23:25 WIB. Mudik Lebaran - Menhub: Bus tanpa stiker biru dilarang beroperasi.
  • 23:24 WIB. Mudik Lebaran - Polantas: Puncak mudik di Bekasi terjadi Kamis malam.
  • 22:45 WIB. Sydney - Kepolisian Sydney akan pasang pembatas di area pejalan kaki, guna cegah serangan kendaraan bermotor.
  • 22:32 WIB. Mudik Lebaran - 26.183 pemudik motor lewati Cirebon.
  • 22:30 WIB. Mudik Lebaran - Aher sebut selama menjabat sebagai gubernur Jabar mudik lebaran tahun ini lancar.
  • 22:27 WIB. China - Otoritas China perketat penyebaran konten video berbasis online.

Akom Dirikan Ponpes untuk Cetak Generasi Pancasila Berakhlak

Foto Berita Akom Dirikan Ponpes untuk Cetak Generasi Pancasila Berakhlak
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Ade Komarudin (Akom) mendirikan Pondok Pesantren Tahfidz Yatim Piatu Al Muchtar dan SMP Islam Terpadu Benteng Purwa untuk mencetak generasi penerus yang Pancasilais dan berakhlak "Output dari lembaga pendidikan ini, nantinya akan lahir warga negara yang pancasilais dan dapat hidup berdampingan serta produktif secara ekonomi," kata Ade Komarudin dalam sambutan peresmian yang diterima Antara Jakarta, Senin (12/6/2017).

Peresmian ponpes dilakukan pada hari Minggu (11/6), berlokasi di Desa Benteng Kecamatan Campaka, Purwakarta. Anggota DPR RI, Akom sapaan Ade Komarudin Resmikan Pondok Pesantren modern dengan menggabungkan pendidikan formal dan pendidikan agama serta hapalan Al-Quran.

Para santri di pondok pesantren tersebut diharapkan nantinya, selain dapat menguasai kurikulum nasional juga bisa menamatkan 30 Juz Al-Quran hingga selesai.

"Keluar mondok nantinya bisa hapal Al-Quran, mengerti agama dan tentunya dapat berguna bagi nusa, bangsa dan Agama," katanya.

Rencananya para siswa yang akan mondok di pesantren ini, lanjut Akom diharapkan mampu menghapal secara bertahap.

"Saya berharap SMP bisa hafal 15 juz dan tingkat SMK 15 Juz plus bisa ikut UAN," katanya.

Ketua Depinas SOKSI ini mengaku terinspirasi dengan sahabatnya AKBP Tubagus Ade dan AKBP Furqon yang mampu mendirikan pesantren. Untuk mencerdaskan kehidupan bangsa sekaligus menjalankan perintah undang-undang.

"Dalam undang-undang fakir miskin dipelihara negara dan saya merasa negara tidak bisa menjamin semuanya, maka perlu kekuatan dan dukungan swasta/ masyarakat," jelasnya.

Akom menyebutkan para anak yatim yang akan mondok dan menempuh pendidikan di pesantren akan dikontrak agar fokus menuntaskan pendidikannya.

"Mereka nanti tugasnya ya belajar dan beribadah, sehingga mereka diminta fokus," katanya.

Buat pembiayaan, kata Akom maka dibuat unit usaha yang nantinya akan menopang kehidupan pesantren.

"Nanti di pesantren ini juga ada unit usaha sekaligus laboratorium praktek langsung seperti perkebunan, perikanan, Peternakan dan tambak udang," katanya.

Meski demikian, Akom tetap akan mengarahkan lulusan pesantrennya bukan saja hafal Al Quran tapi juga mampu memenuhi kebutuhan dunia kerja saat ini.

"Prospeknya nanti adalah melahirkan lulusan sesuai dengan kebutuhan pasar kerja tapi plus hafal Al Quran serta berakhlak Islami," ujarnya.

Acara peresmian tersebut di hadiri langsung Bupati Purwakarta yang juga bakal calon Gubernur Jawa Barat, Dedi Mulyadi dan seluruh kolega serta teman Akom.

Dalam acara tersebut juga diberikan santunan kepada ke 47 anak Yatim piatu yang sekaligus sebagai bagian dari kegiatan program Bina Lingkungan Perum Jamkrindo dalam memperingati HUT Perum Jamkrindo yang ke 47 tahun pada 1 Juli mendatang.

Selain santunan Perum Jamkrindo juga memberikan bantuan Taman Bacaan (Perpustakaan kecil) untuk pesantren yaitu bantuan berupa buku , lemari buku, komputer dan training Pengelola. (Ant)

Tag: Ade Komarudin (Akom), pancasila

Penulis: ***

Editor: Vicky Fadil

Foto: Angga Nugraha

Recommended Reading