Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Kamis, 29 Juni 2017

  • 23:29 WIB. Jokowi - Presiden Jokowi balik ke Jakarta usai mudik lebaran ke Solo.
  • 23:28 WIB. Pelabuhan - Seorang penumpang kapal jatuh ke laut di Pelabuhan Gilimanuk.
  • 23:26 WIB. Mudik Lebaran - Dishub: Pemudik tahun ini lebih tertib.
  • 23:26 WIB. Arus Balik - Polda Metro kerja sama dengan Jasa Marga atasi arus balik mudik.
  • 22:07 WIB. Venezuela - Pelaku penyerangan Mahkamah Agung Venezuela, desak agar presiden Maduro mundur dari jabatannya.
  • 22:03 WIB. Hyundai - Otoritas China tarik kembali 44.000 ribu unit mobil Hyundai Dan Kia karena masalah mesin dan keamanan.
  • 22:00 WIB. Uni Eropa - Uni Eropa: proteksionisme perdagangan meningkat.
  • 21:59 WIB. Migran - Sebanyak 24 jenazah migran ditemukan di lepas pantai Libya.
  • 21:55 WIB. Infiniti - Infiniti jalin kerja sama dengan binatang NBA, Stephen Curry, terkait dengan pemasaran produk.
  • 21:52 WIB. China - Penerbangan di China ditunda setelah seorang nenek melempar koin ke pesawat.
  • 21:50 WIB. Obama - Obama terkesan dengan sejarah Candi Borobudur.
  • 21:49 WIB. Myanmar - Wartawan Myanmar ditahan karena liput kegiatan pemberontak.
  • 21:46 WIB. China - Presiden China harap CICA dapat berkontribusi ciptakan perdamaian.
  • 21:44 WIB. Rusia - Uni Eropa perpanjang sanksi ekonomi kepada Rusia sampai Januari 2018. 
  • 21:44 WIB. Sweet 20 - Film Sweet 20 produksi Starvision Plus menembus angka lebih dari 165.000 penonton.

Konflik Qatar Belum Pengaruhi Ekspor Sulut

Foto Berita Konflik Qatar Belum Pengaruhi Ekspor Sulut
Warta Ekonomi.co.id, Manado -

Konflik diplomatik Qatar dengan beberapa negara di Timur Tengah belum mempengaruhi kinerja ekspor Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) di wilayah tersebut.

"Kinerja ekspor Sulut di beberapa negara Timur Tengah masih berjalan normal," kata Kepala Bidang Perdagangan Luar Negeri Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sulut Darwin Muksin di Manado, Kamis (8/6/2017).

Darwin mengatakan konflik diplomatik yang terjadi di Qatar tidak berdampak ke ekspor Sulut, karena sebagian besar produk yang dikirim ke negara-negara Timur Tengah yakni bahan makanan.

"Biasanya produk makanan tidak akan berdampak krisis, karena otomatis sangat diperlukan oleh masyarakat," katanya.

Dia mengatakan negara-negara bagian di Timur Tengah merupakan pasar potensial berbagai komoditas ekspor Sulut sehingga tahun ini akan terus didorong.

Negara-negara yang menjadi target ekspor ke Timur Tengah yakni seperti Bahrain, Siprus, Mesir, Turki, Iran (Persia), Irak, Israel, Yordania, Kuwait, Lebanon, Oman, Qatar, Arab Saudi, Suriah, Uni Emirat Arab, Yaman dan Palestina.

Dari negara-negara tersebut, katanya, sudah ada beberapa yang menjadi tujuan ekspor komoditas Sulut yakni Israel, Arab Saudi, Suriah, Uni Emirat Arab, Yaman serta Turki.

"Dan yang lainnya akan diupayakan Sulut mampu ekspansi di tahun ini," jelasnya.

Pada April 2017, telah diekspor tepung kelapa ke Uni Emirat Arab sebanyak 52 ton dan mampu menghasilkan devisa bagi negara sebesar 96.342 dolar Amerika Serikat (AS).

Dia mengatakan tepung kelapa merupakan komoditas turunan kelapa masih dan hingga kini masih menjadi produk unggulan ekspor Sulut.

"Dari sekian banyak komoditas Sulut yang diekspor ke luar negeri, tepung kelapa salah satu yang paling banyak negara tujuannya," katanya.

Rata-rata setiap bulan, tepung kelapa Sulut diekspor ke 20-an negara dan di dalamnya beberapa negara Timur Tengah. (Ant)

Tag: Qatar, Ekspor, perdagangan, Sulawesi Utara, Darwin Muksin

Penulis: ***

Editor: Vicky Fadil

Foto: Sufri Yuliardi

Recommended Reading