Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Kamis, 30 Maret 2017

  • 19:20 WIB. China - Pemerintah China memastikan Presiden Xi Jinping akan bertemu Presiden Donald Trump di Florida pada pekan depan.
  • 17:37 WIB. FBI - FBI akui menyadap Trump Tower dari tahun 2011 hingga 2013 tetapi bukan menargetkan Donald Trump melainkan organisasi Rusia yang berada di sana.
  • 17:15 WIB. Kurs Rupiah - Sore ini  (30/3) Rupiah ditutup menguat 17.29 poin (0.12%) ke 14,295.95 per Euro dibanding pada pembukaan pagi tadi di 14,313.24. (Data Bloomberg).
  • 17:14 WIB. Kurs Rupiah - Sore ini (30/3) Rupiah ditutup melemah 3.00 poin (0.02%) ke Rp 13,316.00 per dolar AS dibanding pada pembukaan di Rp 13,313.00. (Data Bloomberg).
  • 16:33 WIB. ABBA - Mahaka Media Tbk. berencana untuk melepas dua entitas anak, yakni PT Avabanindo Perkasa dan PT Radionet Cipta Karya.
  • 16:31 WIB. Persib - Carlton Cole resmi bergabung dengan Persib setelah sebelumnya maung Bandung berhasil merekrut Michael Essien.
  • 16:05 WIB. Phapros - Phapros Tbk. akan membagikan dividen sebesar Rp43,5 miliar kepada pemegang saham atau 50% dari laba bersih perusahaan 2016.
  • 15:56 WIB. EMDE - Megapolitan Developments Tbk. berhasil mempertahankan tren peningkatan kinerja pendapatan tumbuh 1,56%.
  • 15:08 WIB. London -  Saudi Aramco has formally appointed JPMorgan Chase & Co, Morgan Stanley and HSBC as international financial advisers for its IPO.
  • 15:04 WIB. Beijing - China's President Xi Jinping will travel to Florida to meet US President Donald Trump April 6 to 7.
  • 10:08 WIB. Kurs Rupiah - Hari Ini (30/3) kurs rupiah referensi Bank Indonesia Rp 13,316.00 per dolar AS.
  • 09:55 WIB. Harga Emas - Harga buyback emas PT Aneka Tambang Tbk (Antam) pada perdagangan hari ini (30/3) Rp 530.000 per gram.

BRG Akan Gunakan Indikator Desa Pantau Lahan Gambut

Foto Berita BRG Akan Gunakan Indikator Desa Pantau Lahan Gambut
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Badan Restorasi Gambut (BRG) menggunakan status desa sebagai salah satu indikator untuk mengukur keberhasilan pelaksanaan restorasi lahan gambut pada tujuh provinsi.

"Ada sekitar seribuan desa pada tujuh provinsi yang terletak di lahan gambut perlu direstorasi. Jika menggunakan 'baseline' dari Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi kebanyakan berstatus desa tertinggal dan sangat tertinggal," kata Deputi 3 BRG Myrna A Safitri, dalam kegiatan Green News Cafe yang digelar Yayasan BaKTI sebagai diseminasi Aktivitas Pengetahuan Hijau-Proyek Kemakmuran Hijau MCA-Indonesia, di Jakarta, Senin (13/3/2017).

Ia mengatakan intervensi yang dilakukan ke desa diharapkan dapat terukur, dalam arti status desa tersebut harus mengalami peningkatan pada tahun berikutnya setelah pelaksanaan restorasi.

"Jika satu desa statusnya sangat tertinggal, seharusnya tahun berikutnya naik tingkat. Jika tidak ada perubahan, maka aspek sosial yang juga menjadi target restorasi bisa dikatakan tidak berhasil," kata Myrna lagi.

Menurutnya, BRG telah melakukan intervensi ke 105 desa pada 2016 dengan luas area mencapai 806.312 hektare di Kabupaten Pulang Pisau, Ogan Komering Ilir, Kepulauan Meranti dan Musi Banyuasin. Pada 2017, target intervensi dilakukan hingga 125 desa.

Total desa yang akan didampingi hingga 2020 dengan menggunakan dana APBN mencapai 300 desa, dengan dana donor 200 desa, dan kemitraan dengan perusahaan (desa dan areal konsesi) 500 desa.

Persoalannya saat ini, menurut Myrna, Kementerian DPDTT tidak memiliki seluruh data status desa pada lahan gambut yang harus direstorasi.

Manager Hibah Kemitraan MCA-Indonesia Achmad Adithya mengatakan keterlibatan, pihaknya dalam program restorasi gambut di Indonesia selalu didahului dengan bicara kepada masyarakat melalui LSM lokal yang paham dengan restorasi.

Contoh konkret yang dilakukan di Taman Hutan Rakyat (Tahura) sekitar Taman Nasional Berbak dan Hutan Lindung Gambut Londrang di Jambi dalam pembuatan sekat kanal selalu berdialog terlebih dahulu dengan masyarakat desa.

Fungsi kanal-kanal diidentifikasi dan ada yang dimanfaatkan untuk ditanami masyarakat dengan kopi liberika, nanas, dan jelutung.

"Yang jelas masyarakat harus menjadi penerima manfaat restorasi pada lahan gambut melalui alternatif 'livelihood'," ujar dia pula. (Ant)

Tag: Lahan gambut, Badan Restorasi Gambut

Penulis: ***

Editor: Vicky Fadil

Foto: Vicky Fadil

Recommended Reading